Penyebab anak tidak percaya diri, dan dampaknya

Setiap orangtua sudah tentu ingin anaknya tumbuh dengan percaya diri. Tapi, tidak semua anak bisa tumbuh dengan kepercayaan diri yang baik lho. Karena itu rasa percaya diri pada anak perlu dipupuk sedini mungkin. 

Pandemi covid saat ini membuat anak-anak lebih sering berada di dalam rumah. Sekitar dua tahun mereka jarang berinteraksi dengan teman-teman di sekolah, dan di lingkungan rumah. Hal tersebut bisa memudarkan rasa kepercayaan diri anak. 

Pandemi membuat anak memiliki kebiasaan baru. Anak jadi malas bergerak, malas keluar rumah, dan malas berinteraksi. Anak cenderung lebih senang menghabiskan waktu di depan televisi, laptop atau gadget.

Kebiasaan tersebut akan terbawa hingga anak dewasa, dan mengancam masa depan mereka. 

Selain karena faktor di atas, perilaku dari orang tua juga bisa menyebabkan anak tumbuh tidak percaya diri.

Tanpa sadar, perilaku dan interaksi Anda dengan anak membuat anak tidak percaya diri, tidak berani, penakut, dan sebagainya. 

Apa saja perilaku yang orangtua yang membuat anak jadi tidak percaya diri? 

Terlalu banyak kritik

Sering diremehkan

Sering dilarang

Over Protektif

Selalu membandingkan dengan anak lain

Ekspektasi orangtua yang berlebihan (misal, harus melulu jadi juara)

Apa Akibatnya Jika Anak Tidak Percaya Diri? 

Banyak hal yang akan terjadi jika anak tumbuh dengan rasa tidak percaya diri. 

Malas Mencoba Hal Baru

Tanpa rasa percaya diri, anak bisa tumbuh menjadi overthinker. Ketika menemukan hal yang baru, dia sudah menyerah lebih dulu, padahal belum pernah untuk mencobanya. Misal, ketika dia melamar pekerjaan, dia sudah takut untuk ditolak, sehingga memutuskan untuk mengurungkan niatnya. 

Takut Gagal

Kegagalan adalah yang biasa. Tapi orang yang tidak percaya diri menganggap kegagalan adalah sebuah bencana besar. Penyebabnya, mereka tidak terbiasa fight dan berani dalam menghadapi tantangan. 

Susah Mempertahankan Hubungan 

Orang yang tidak percaya diri akan lebih sering memunculkan sisi buruk mereka, ketimbang sisi baik. Mereka cenderung lebih sering merasa sakit hati, sensitif, gampang tersinggung, dan moody. Ketika hubungan yang dibangun retak, mereka juga condong untuk menyerah, tidak ada upaya untuk berusaha mempertahankan hubungan tersebut. 

Karir Stuck 

Karir orang yang tidak percaya diri juga terancam. Mereka tidak punya motivasi, dan tidak punya kemampuan untuk mengembangkan diri, sulit menerima kritik dan tidak memiliki inovasi, lantaran kebiasaan disetir orangtua sejak kecil. 

Dunia kerja dan bisnis penuh tantangan. Orang yang tidak percaya diri takut untuk menghadapi tantangan karena tidak pernah diasah sedari kecil. 

Berujung Membenci Diri Sendiri

Yang lebih parah dari semua itu adalah orang yang tidak percaya rentan mengalami depresi. Karena kesulitan dalam menghadapi tantangan hidup, mereka berisiko untuk membenci dirinya sendiri dan depresi. 

Apa yang Harus Dilakukan Orangtua Agar Anaknya Tumbuh Percaya Diri? 

Ajak Anak Bicara 

Biasakan anak untuk berbicara. Mulai dengan Anda yang merupakan orangtuanya. Jika anak tidak berani bicara dengan Anda, sampai kapanpun dia akan menjadi sosok orang yang sulit beradaptasi dengan lingkungannya. 

Dengan mengajak bicara, Anda juga bisa mengetahui berbagai hal yang membuat anak Anda tidak percaya diri. Dia juga jadi terbiasa jujur dan berterus terang tentang apa yang dialaminya. Misal, dia jadi minder karena diejek oleh temannya, atau malah dia minder karena terlalu sering dimarahi oleh orangtuanya. 

Ajarkan Anak Menyelesaikan Masalah 

Membantu anak adalah hal yang lumrah. Tapi, jangan sampai anak terlalu bergantung pada orangtua. Ajarkan dia mengatasi masalahnya sendiri. Bisa dimulai dari yang termudah, seperti mengerjakan PR sendiri, atau memberikan tips mengatasi bully di sekolah. 

Ajarkan anak untuk berani dan bisa mengatasi sendiri masalahnya. Dengan demikian, anak terbiasa dengan tantangan dan bisa mengatasi masalahnya sendiri. 

Biar Mereka yang Mengambil Keputusan 

Anak juga perlu diajarkan untuk pengambilan keputusan. Agar mereka tahu keputusan yang mereka ambil benar atau salah. Ketika keputusan mereka baik, hargai mereka dengan memberikan penghargaan, berupa kalimat penyemangat. Bila keputusan mereka kurang tepat, ajak mereka untuk mengevaluasi, dan berikan motivasi untuk tidak menyerah, dan memperbaiki kesalahan. 

Banyak cara untuk mengedukasi anak mengambil keputusan. Bisa dimulai dengan anak memilih baju sendiri, memilih mainan yang mereka suka, dan sebagainya. 

Biarkan anak menghadapi tantangan dan kegagalan 

Jangan biarkan anak terus berada dalam kondisi nyaman. Sesekali biarkan mereka menghadapi tantangan. Seperti biarkan anak mengerjakan PR sendiri tanpa membantunya. Jika nilainya kurang baik, edukasi anak bahwa ini bukanlah sebuah kegagalan, dan ajak anak untuk bisa memperbaiki kekurangannya tersebut. 

Ciri-ciri Anak Tidak Percaya Diri

Anda bisa mengetahui apakah Anak percaya diri atau tidak dengan melihat list berikut: 

Merasa malu di tempat baru, dan selalu ingin ditemani, tidak bisa lepas dari orangtua. 

Tidak bisa memilih hal yang sederhana, seperti ingin pakai baju apa, ingin ke mana saat akhir pekan, ingin mainan apa. 

Tidak bisa berpendapat, cenderung mengiyakan keinginan orang lain. 

Menyendiri, tidak mau bermain dengan teman-temannya. 

Pendiam, tidak berani membela diri saat disalahkan

Tidak mau mencoba hal baru, lebih suka pada zona nyaman. 

Apakah anak Anda termasuk pada ciri-ciri di atas? 

Jangan biarkan anak tumbuh dengan rasa tidak percaya diri. Karena akan sangat berdampak pada masa depan anak. 

Untuk membantu anak-anak yang tidak percaya diri, dan untuk meningkatkan rasa kepercayaan diri anak, Bogor Junior membuat metode khusus pengembangan karakter dengan metode soccer. 

Kami juga mengembangkan permainan (game) dalam setiap aktivitas, sehingga anak tidak menyadari bahwa yang dilakukannya tersebut adalah metode pelatihan, karena dikemas dalam suasana permainan. 

Apa saja yang akan diedukasikan kepada anak-anak? 

Muscle Development: Metode penguatan otot rangka dan jantung

Focus Training: Metode untuk meningkatkan fokus dan daya konsentrasi pada anak. 

Confident Training: Metode untuk meningkatkan kepercayaan diri, leadership, keberanian, disiplin, tanggung jawab pada anak. 

Soccer development: Metode untuk meningkatkan kemampuan teknik soccer pada anak, dikombinasikan dengan focus dan confident training. 

Sudah lebih dari 250 anak bergabung dengan Bogor Junior. Bahkan beberapa di antaranya datang dari luar Bogor, seperti Jakarta, Depok, Bekasi dan Tangerang, untuk berlatih dan meningkatkan kepercayaan diri anak-anak mereka. 

Tertarik ikut program Bogor Junior, silakan isi pendaftaran free trial di bawah ini. 

Formulir Pendaftaran Free Trial Bogor Junior 

Rio

Related Posts

Baca Ini, Nasib Anakmu Gak Bakal Buruk

Hi….Saya baru aja membaca buku yang bagus banget, judulnya Atomic Habit, yang menjelaskan pentingnya memupuk kebiasaan baik baru berskala kecil, untuk memberikan dampak yang luar biasa dalam…

Klub  Bola Bogor Salah Satu Klub Olahraga Yang  Banyak Diminati Anak &  Remaja Bogor

Bogorjunior.com – Semakin maraknya  kembali perkembangan olahraga sepakbola,  pada akhirnya berdampak positif bagi anak dan remaja dalam memilih aktivitas olahraga saat  ini. Dimana Klub Bola Bogor, pada…

Kembangkan Kinerja Otak Kiri dan Kanan Anak dengan Metode Whole Brain Power

Kembangkan Kinerja Otak Kiri dan Kanan Anak dengan Metode Whole Brain Power

BogorJunior.com – Temukan konsep dasar Whole Brain Power dan bagaimana penerapannya dapat memberikan manfaat luar biasa bagi perkembangan anak. Pelajari strategi praktis untuk mengoptimalkan potensi otak anak…

Mengenal Berbagai Permainan Yang Dapat Diperkenalkan Untuk Anak Anak

Bogorjunior.com – Apakah Anda tahu bahwa olahraga ini tidak hanya diperuntukkan untuk orang dewasa saja? Ternyata olahraga ini juga memiliki banyak manfaat yang sangat baik bagi tumbuh…

Tahukah Anda Mengenai 4 Kepribadian Anak?

BogorJunior.com – Di indonesia pernah menerapkan sistem pembelajaran jarak jauh atau PJJ yang dilakukan selama adanya pandemi. Sistem ini diterapkan dengan belajar dari rumah. Tidak hanya dari…

Pentingnya Futsal Anak Demi Menjaga Kesehatan Tubuh Si Kecil

Bunda pasti seneng banget melihat anak aktif dengan tubuh yang sehat. Oleh karenanya harus diajari olahraga juga sejak dini. Salah satunya dengan olahraga dan olahraga yang bisa…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *